Lukisan

Penerangan mengenai lukisan oleh Eugene Delacroix "The Massacre on Chios"

Penerangan mengenai lukisan oleh Eugene Delacroix


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Gambar Delacroix mencerminkan salah satu episod tragis dalam sejarah Yunani. Suatu hari pada bulan September 1821, pasukan Turki menyerang pulau Chios, di Laut Aegea. Sebagai pembalasan atas kenyataan bahawa penduduk tempatan bersimpati terhadap peristiwa perjuangan pembebasan rakyat Yunani terhadap kuk Turki, orang Turki membunuh puluhan ribu penduduk dan mengorbankan ribuan orang.

Lukisan The Massacre on Chios, menjadi semacam tindak balas terhadap tindakan tidak berperikemanusiaan ini. Dengan latar belakang penunggang bersenjata, penonton muncul di pulau itu yang ditakdirkan mati. Mereka mengundurkan diri pada kematian yang akan datang, pandangan mereka terasing. Chios menyedari perkara yang tidak dapat dielakkan dan hanya menahan anak-anak yang menangis. Dan di latar belakang - bangunan yang rapi terletak di lembah yang diterangi oleh cahaya matahari Mediterania yang subur. Kematian juga berlaku di sana, tentera Turki membunuh semua orang berturut-turut.

Pandangan penonton meluncur lebih jauh dan lembah memberi jalan ke perairan Laut Aegean yang mendung, yang menyerap semua kesakitan dan kekejaman drama yang dimainkan. Jalur langit yang terang di atas permukaan laut yang gelap, acuh tak acuh memandang semua peserta.

Delacroix kembali ke bahasa kiasan dan simbolisme tragedi Yunani kuno. Kavaleri Turki, yang menyeret wanita Yunani telanjang bersamanya, tetap tidak tergoyahkan dan dingin terhadap penderitaan orang malang. Dia adalah tanda perhambaan dan belenggu yang akan datang. Anak kecil itu juga simbolik, dengan sia-sia mencengkam dada ibu yang dibunuh. Darah mengalir keluar dari tubuh seorang lelaki yang cedera dengan aliran merah dan menaburkan tanah kering dengan murah hati.

Serpihan keris berdekatan menunjukkan bahawa daya tahan habis dan pecah. Cengkerang kosong di dekat keris melambangkan kehancuran moral dan kebendaan ini yang hangus dan disiram oleh penderitaan bumi.





Dali Godaan St. Anthony


Tonton videonya: Delacroix, The Death of Sardanapalus (Februari 2023).