Lukisan

Huraian lukisan oleh Caspar Friedrich "Swans in the buluh"

Huraian lukisan oleh Caspar Friedrich


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Friedrich adalah artis Jerman yang terkenal, pengikut romantisisme. Seperti pengikut gerakan ini yang lain, dia percaya bahawa seluruh dunia tertutup dalam diri seseorang, bahawa tidak ada yang lebih berharga daripada seseorang dan keperibadiannya, dan emosi itu berharga.

Lukisannya, seperti lukisan penganut romantisisme lain, selalu penuh dengan warna-warna yang sangat terang, sangat murni dan kadang-kadang mencerminkan kenyataan sedikit berlebihan. Terlalu terang atau terang, misalnya. Setiap lukisan mempunyai gambaran pusatnya sendiri, di mana ia tertumpu atau garis tengah di mana ia berada - kapal, rumah api, garis cakrawala, pantulan cahaya matahari di laut.

"Angsa di alang-alang" tidak terkecuali. Pada pandangan pertama padanya, angsa pasti menarik perhatian - satu menjangkau yang lain, yang, sebaliknya, melemparkan lehernya ke belakang, melihat sedikit mengejek, sedikit ke bawah. Mereka duduk di alang-alang, jelas telah duduk malam, leher mereka bengkok, mata mereka penuh perhatian dan hitam.

Bulu putih yang rimbun di sayapnya membayang bayang-bayang kuning, burung itu sendiri, seolah-olah masih hidup, siap, nampaknya, pada bila-bila masa bergolak, gemerisik, duduk dengan selesa. Di bawah angsa dan buluh, hampir hitam, buluh - kolam.

Air dalam yang gelap, di mana hampir tidak ada yang bermimpi untuk berenang, bunga-bunga merah kecil meraih sinar matahari di persisiran pantai. Dan di atasnya adalah langit, yang telah banyak diperhatikan. Ia cerah, terang, penuh dengan pantulan biru dan kuning, kelihatan seperti air dan siap kelihatan seperti percikan. Terhadap latar belakang alang-alang hitam, nampaknya berseri, kontras yang tak tertahankan, dan gambarnya terbahagi kepada dua bahagian.

Separuh adalah langit. Yang lain adalah kolam dan angsa. Terdapat perbezaan antara yang duniawi dan yang biasa, indah dan akrab, surgawi - berseri, menggembirakan, tidak sedap dan luar biasa.

Dan, seolah-olah bersetuju dengan dirinya sendiri, menggabungkan dua bahagian menjadi satu gambar, artis menyimpulkan bahawa mereka adalah satu keseluruhan dan mustahil tanpa satu sama lain.





Levitsky Ekaterina 2


Tonton videonya: LEARNING FROM THE MASTERS - CASPAR DAVID FRIEDRICH - October 11, 2017 Exploring composition (Februari 2023).